Perbedaan Pengiriman Cargo Dengan Pengiriman Reguler/ Ekspedisi

29/03/2021

Seiring dengan perkembangan zaman dan pembangunan infrastruktur yang semakin merata ke seluruh pelosok wilayah Indonesia, akses untuk menjangkau daerah-daerah semakin dipermudah.

Ditambah lagi dengan bertambah mudahnya akses internet bagi masyarakat umum, semakin mendorong kenaikan yang cukup signifikan dalam perkembangan industri logistik baik di dalam maupun luar negri. Khususnya beberapa tahun belakangan ini, meningkatkan permintaan konsumen di bidang logistik juga menarik beberapa pemain baru untuk membantu dalam penyediaan jasa ekspedisi, baik dalam skala kecil, menengah, maupun besar.

Seringkali konsumen yang ingin mengirim barang, tidak mengetahui siapa yang harus dihubungi atau bagaimana cara untuk menemukan jenis jasa pengiriman yang paling sesuai untuk kebutuhan.

Oleh karena itu, sebagai pengirim, perlu untuk kamu untuk mengetahui bahwa jenis pengiriman yang dibutuhkan akan sangat bergantung pada beberapa faktor, terutama yang berkaitan dengan jenis barang yang ingin dikirimkan.

Walaupun tidak ada perbedaan teoritis antara jenis-jenis pengiriman, namun secara umum, dalam jasa logistik mengenal adanya 2 macam tipe pengiriman, yaitu pengiriman ekspedisi dan jasa pengiriman cargo. Apa sih perbedaannya untuk pengiriman? Berikut ini penjelasannya.

Hubungi Sekarang via WhatsApp Untuk Pengiriman Cargo Sewa Truk di Jakarta dan Pulau Jawa bersama Kargo.

Tapi Sebenarnya apa Perbedaan Ekspedisi dan Cargo?

Pengiriman barang Cargo

Secara umum pengiriman ekspedisi seringkali digunakan untuk menyebut jenis pengiriman partai kecil (satuan, di bawah 5 kg). Sedangkan cargo lebih digunakan untuk mengirimkan barang dalam jumlah besar dan banyak sekaligus (rata-rata berat >10 kg per paket). Untuk lebih mendalami perbedaan di antara dua jenis ini, berikut ini pembahasan 3 hal utama yang mendasari keputusan terhadap jenis pengiriman yang sesuai menurut kebutuhannya.

Perbedaan Dasar Pengiriman Ekspedisi dan Cargo

Apa saja sih perbedaannya pengiriman Cargo dengan ekspedisi atau pengiriman reguler? Berikut ini perbedaan Cargo dengan ekspedisi berdasarkan lama pengiriman, harga pengiriman dan volume muatan dan beratnya.

1. Berat, Jumlah, dan Jenis Barang

Hal utama yang harus diperhatikan adalah jenis, berat, dan jumlah barang yang ingin dikirim. Pengiriman ekspedisi biasa digunakan untuk mengirim barang satuan yang relatif ringan dengan jumlah yang tidak terlalu besar. Ekspedisi reguler adalah salah satu jenis yang paling sering dipilih untuk konsumen individu dengan kebutuhan pengiriman kecil karena tidak ada berat minimum yang disyaratkan. 

Biasa ditujukan untuk pengiriman barang kecil sampai sedang, pengiriman ini juga sering digunakan seller online shop dalam mengirimkan barang ke pembeli mereka. Beberapa contoh jenis barang yang sering dikirimkan melalui ekspedisi adalah pakaian, makanan, dokumen, barang rumah tangga, dan kebutuhan sehari-hari.

Berbeda dengan ekspedisi, pengiriman cargo lebih ditujukan untuk barang berat dan partai besar dengan minimum berat yang sudah ditentukan pihak cargo, misalnya 10 kg atau 50 kg untuk beberapa cargo tertentu. Oleh karena itu, cargo lebih sering digunakan untuk pengiriman barang besar seperti mobil, motor, bahan industri, maupun barang pindahan rumah. 

Beberapa seller online partai besar juga dapat menggunakan cargo untuk mengirim barang ke reseller/distributor mereka. Sehingga munculah istilah dalam cargo yaitu FTL (Full Than Truck Load) dan LTL (Less Than Truck Load)

Baca Juga: Pengiriman Barang Dengan Jasa Trucking (Pengertian, Jenis Truk dan Manfaat)

2. Lama Pengiriman (Urgensi)

Seringkali durasi pengiriman adalah hal penting yang menjadi pertimbangan untuk mengirimkan barang. Untuk barang-barang yang perlu pengiriman cepat atau ekspres seperti makanan atau bahan yang mudah rusak, pengiriman ekspedisi memberikan beberapa opsi layanan, seperti reguler, kilat/ekspres, atau same-day-service

Untuk pengiriman cepat, ekspedisi akan memproses barang tersebut melalui jalur udara dengan pesawat terbang sehingga dapat diterima lebih cepat di alamat tujuan. Apabila kamu hanya perlu pengiriman reguler, tentu kamu bisa memilih layanan standard dengan harga yang pastinya lebih murah dibandingkan layanan kilat.

Hal ini sedikit berbeda untuk pengiriman cargo. Karena mayoritas cargo menggunakan transportasi darat berupa truk (untuk dalam pulau) dan kapal (untuk luar pulau), maka waktu pengiriman akan lebih lama dibandingkan dengan pengiriman ekspedisi reguler. 

Untuk layanan cargo reguler, durasi pengiriman berkisar antara 3 sampai 15 hari. Beberapa cargo menyediakan layanan pengiriman via udara, namun biaya yang dikenakan juga akan lebih mahal dibandingkan dengan pengiriman cargo biasa. Oleh karena itu, apabila kamu ingin mengirimkan barang besar/berat yang lebih dari 10 kg dan ingin menggunakan layanan cargo, ada baiknya untuk merencanakan pengiriman dengan lebih baik dengan mempertimbangan informasi durasi perjalanan yang disediakan oleh pihak cargo.

3. Harga/Budget dari Pengirim

pengiriman barang ekspedisi

Budget pengirim tentunya adalah salah satu faktor penting sebelum menentukan jasa pengiriman yang ingin dipilih. Perhitungan tarif untuk ekspedisi dan cargo memang sedikit berbeda.

Seperti yang sudah kita tahu, ekspedisi melakukan pengiriman barang dengan perhitungan tarif per kilo (minimum 1kg). Semakin berat barang kamu, tentu semakin mahal tarifnya. Pertimbangan lainnya adalah dimensi atau volume barang kamu Barang ringan dengan volume besar akan dikenakan perhitungan tarif volume yang lebih mahal dari perhitungan berat asli.

Sebagai contoh, ekspedisi JNE menerapkan perhitungan berat volumetrik dengan rumus:

(Panjang Box x Lebar Box x Tinggi Box) dibagi dengan 6000.

Salah satu contoh perhitungan berat volumetrik ada di bawah ini.

Misalkan ongkos kirim dari Jakarta ke Bandung adalah Rp 10.000 per kg. Menurut perhitungan di atas, walaupun berat asli dari box tersebut sekitar 2 kg, namun ongkos kirim yang perlu dibayarkan adalah senilai 8 kg x Rp 10.000 = Rp 80.000.

Ekspedisi reguler juga menyediakan berbagai macam layanan dengan harga bervariasi, tergantung kecepatan pengiriman yang diinginkan. Semakin cepat durasi pengiriman, tentu tarifnya akan semakin mahal. Beberapa contoh penyedia ekspedisi reguler adalah JNE, TIKI, J&T.

Berbeda dengan ekspedisi, cargo menggunakan perhitungan tarif yang berbeda. Cargo menghitung tarif pengiriman berdasarkan berat minimum yang ditentukan. Apabila kamu mengirimkan barang berat (rata-rata lebih dari 10 kg), tentu tarif perkilo yang terhitung akan lebih murah dibandingkan ekspedisi reguler. 

Namun, apabila kamu mengirimkan barang di bawah berat minimum melalui cargo, kamu akan tetap dikenakan tarif sesuai dengan berat minimum tersebut.

Setelah mengetahui perbedaan antara ekspedisi dan cargo, pastinya sekarang kamu lebih mudah dalam menentukan pilihan kan? Kalau sudah tahu ekspedisi mana yang akan dipilih, simak langkah berikut untuk memastikan pengiriman kamu dapat dilakukan dengan lancar.

Baca Juga: Cari Jasa Pengiriman Alat Berat? Serahkan Kepada Kargo Sebagai Platform Logistik Terbaik

Tips dan Langkah dalam Melakukan Pengiriman 

Untuk melakukan pengiriman barang, tentu ada beberapa hal yang harus dipertikan. Berikut ini langkah-langkah dan tips melakukan pengiriman barang.

1. Pengemasan

Untuk menjamin keamanan dan kondisi barang dalam perjalanan, pengemasan yang baik dan sesuai itu sangat penting. Untuk pengiriman ekspedisi dengan berat ringan/sedang, pengemasan dapat disesuaikan dengan jenis barang. 

Pengemasan plastik atau paperbag aman digunakan untuk pakaian atau barang yang tidak mudah patah. Untuk barang yang mudah pecah, makanan, atau barang rumah tangga, kamu dapat mengemas dengan kardus dan bubble wrap untuk menambah keamanan barang. 

Untuk pengiriman cargo, kamu dapat mengemas barang dengan kardus maupun karung plastik jumbo bag. Jangan lupa untuk selalu melapisi paket kamu dengan plastic cover untuk menghindari kemungkinan basah terutama di musim hujan.

2. Cari & Kunjungi Kantor Cabang Ekspedisi

Menemukan kantor agen untuk ekspedisi seperti JNE, TIKI, atau J&T relatif lebih mudah karena persebarannya lebih merata dan sudah mencangkup ke daerah dan kota kecil. Kamu bisa dengan mudah mencari lokasi agen terdekat untuk drop paket kamu di kantor.

Beberapa kantor agen juga ada yang menyediakan layanan pick up paket ke alamat yang diminta. Sedangkan untuk kantor cabang cargo memang tidak tersebar sebanyak ekspedisi biasa. Pengirim biasanya harus mengantarkan barang ke kantor cabang yang sesuai. Layanan pick up hanya berlaku untuk kantor tertentu karena tidak semua kantor memiliki armada yang sesuai untuk masuk ke wilayah pemukiman warga.

3. Resi & Tracking

Setelah selesai mendaftarkan pengiriman, pastikan kamu mendapatkan bukti pembayaran dan pengiriman. Untuk pengiriman ekspedisi, nomor resi yang tercantum sangat berguna untuk melacak posisi barang yang kamu kirim mulai dari awal hingga paket diterima oleh alamat tujuan. Beberapa ekspedisi juga menyediakan layanan asuransi opsional yang dapat kamu pilih apabila barang yang kamu kirim adalah barang berharga.

Selain menggunakan jasa ekspedisi/agen, apabila kamu ingin mengirimkan barang dengan jumlah yang sangat besar, kamu juga memiliki opsi untuk menyewa unit truk tanpa perantara ekspedisi. 

Kargo adalah salah satu platform yang menghubungkan pihak pengirim dan juga pemilik/vendor trucking untuk mempermudah transaksi dan pemenuhan kebutuhan logistik kamu. Kenali jenis-jenis truk yang mungkin kamu butuhkan di sini 

Setelah mengetahui jenis truk yang sesuai kebutuhan kamu, jangan lupa untuk cek tarif trucking di Cek Harga Sewa Truk atau langsung saja daftarkan muatan kamu di Kargo.Tech.

Cara Sewa Truk dengan Menggunakan Aplikasi Kargo

Konsultasikan kebutuhan muatan kamu bersama kami sekarang!

Collaborate with Kargo now!

Request for Demo

Thank you for your interest in receiving a demo of KargoNexus. Accomplish the form below, and the KargoNexus team will reach out as soon as possible.